Mana Yang Lebih Aman WhatsApp Atau Telegram?

Mana Yang Lebih Aman WhatsApp Atau Telegram?

Pendiri Telegram Pavel Durov telah berulang kali mengkritik WhatsApp. Dorov menyarankan pengguna untuk menghapus WhatsApp karena beberapa kerentanan keamanan.

Pada prinsipnya, semua data aplikasi terenkripsi sudah aman dan tidak dapat dipindai oleh pihak ketiga, termasuk penjahat dan pihak pemerintah. Hal ini tidak menunjukkan keunggulan Telegram atas program chat/media sosial lain yang menerapkan enkripsi, termasuk pesaing utamanya, WhatsApp.

Pada artikel ini, kita akan melihat sedikit apakah Telegram sebenarnya lebih aman daripada aplikasi lain. Dalam hal ini, penulis membandingkannya dengan WhatsApp yang kurang populer dibandingkan Telegram, meskipun lebih lambat menerapkan enkripsi.

Baca juga: GB WhatsApp

Suka fitur

Jika pengguna aplikasi yang suka menggores harus memilih, Telegram akan menjadi pilihan utama dibandingkan dengan WhatsApp #1 pasar. Pasalnya, Telegram memiliki banyak keunggulan dibandingkan WhatsApp:

• Percakapan rahasia yang dapat merusak diri sendiri dengan pesan dalam film Mission Impossible. • Bagikan berbagai jenis file hingga ukuran 1,5 GB, jauh lebih besar dari Whatsapp 160 MB. • Koneksi dari beberapa perangkat dimungkinkan tanpa menghubungkan ke perangkat utama (smartphone). Unit utama (smartphone) tidak harus selalu aktif. • Supergrup dapat menampung hingga 10.000 anggota per grup. Saluran yang dapat menampung jumlah pengguna yang tidak terbatas. • Bot Telegram sebenarnya adalah akun Telegram yang dapat diprogram untuk melakukan tugas tertentu.

Di sisi lain, WhatsApp memiliki banyak keunggulan dibandingkan Telegram seperti:

• Lebih mudah untuk mendapatkan pengguna Whatsapp daripada pengguna Telegram karena memiliki basis pengguna terbesar dengan lebih dari 1 miliar pengguna bulanan dibandingkan dengan 100 juta pengguna Telegram. • Fungsi obrolan cadangan dan integrasi dengan Google Drive dimungkinkan. • Status profil

Baca Juga  ABG Sudirman Sudirman Hobby Pakai WhatsApp Tapi

Apakah Telegram lebih aman?

Jika Telegram memiliki lebih banyak fitur daripada WhatsApp, ini adalah fakta yang tak terbantahkan. Telegram menerapkan enkripsi sebelum WhatsApp. Tetapi apakah ini berarti Telegram lebih aman daripada WhatsApp?

Ada beberapa hal yang perlu diperhatikan dari segi keamanan.

1. Pembuat kode

Baik WhatsApp dan Telegram menerapkan enkripsi dan, seperti disebutkan di atas, Telegram sebenarnya menerapkan enkripsi sebelum WhatsApp. Telegram mengimplementasikan enkripsi internal yang disebut MTProto, sementara WhatsApp mengimplementasikan sistem Open Whisper.

Protokol MTProto dibuat oleh pengembang Telegram dan Nikolai Durov, sedangkan protokol Open Whisper (Signal) dikembangkan oleh Moxie Marlinspike, seorang kriptografer yang dikenal bekerja di dunia kripto, di mana Edward Snowden sendiri telah menyatakan dukungannya di beberapa forum terpisah. Menggunakan Bisikan Terbuka.

Telegram tidak mau kalah, dan mengklaim bahwa MTProto sangat aman dan memiliki kesempatan untuk mengeluarkan tantangan yang menawarkan $200.000 kepada siapa saja yang dapat memecahkan kripto, tetapi kompetisi itu sendiri telah dikritik karena membatasi dan tidak mencerminkan persyaratan yang terlalu ketat. . Realitas ancaman nyata.

Belum ada yang membahas mengenai protokol yang digunakan, namun tingkat keamanan protokol Signal yang digunakan WhatsApp diyakini lebih andal dibandingkan MTProto Telegram.

2. Enkripsi ujung ke ujung (E2E)

WhatsApp E2E berlaku untuk semua komunikasi, baik komunikasi individu maupun komunikasi grup. Telegram menerapkan enkripsi sebelum WhatsApp, tetapi tampaknya tidak menerapkan enkripsi E2E untuk semua komunikasi, dan pengguna Telegram harus secara khusus mengaktifkan Obrolan Rahasia untuk melindunginya dengan E2E.

E2E adalah sistem enkripsi dimana hanya kunci enkripsi/dekripsi yang disimpan di setiap smartphone, dan server aplikasi tidak menyimpan kunci enkripsi/dekripsi, sehingga secara teknis dienkripsi oleh aplikasi antara smartphone yang terhubung yang tidak menyimpan aplikasi/ kunci aplikasi/dekripsi. Pemilik server mengakses data. koneksi pengguna.

Baca Juga  ABG Sudirman Sudirman Hobby Pakai WhatsApp Tapi

Telegram relatif lemah dalam hal E2E karena sistem yang dianutnya berbeda dengan WhatsApp. Saat mengadopsi sistem cloud di mana semua data kontak disimpan di server Telegram, WhatsApp tetap menggunakan sistem klien di mana semua data kontak disimpan di setiap klien. Di server WhatsApp.

Dari sudut pandang keamanan, Telegram mengklaim tidak pernah membagikan data komunikasi pelanggan dengan siapa pun hingga saat ini, tetapi fakta bahwa data kontak disimpan di server Telegram sendiri menambah risiko pelanggaran data di masa mendatang dibandingkan dengan WhatsApp. . Ini tidak berisi data dan semuanya disimpan. dari semua klien.

Selain kelemahan yang disebutkan di atas, Telegram memiliki fitur chat rahasia unik yang tidak dimiliki WhatsApp. Di sini, pengguna dapat mengatur timer untuk secara otomatis menghapus semua obrolan rahasia sesuai dengan masa tenggang yang telah ditentukan.

kesimpulan

Telegram mengklaim tidak pernah membocorkan data kontak pengguna ke pihak ketiga, namun secara teknis data tersebut disimpan secara terpusat di servernya.

Secara teknis, data terpusat ini dapat dibagi dan didistribusikan ke seluruh dunia, tetapi pada prinsipnya semua data pengguna Telegram terpusat.

Sebaliknya, data kontak pengguna WhatsApp secara teknis tidak dapat diakses oleh catatan data pelanggan karena semua data obrolan, foto, video, dan media disimpan di perangkat masing-masing pengguna dan WhatsApp tidak disimpan di server.

Dalam hal fitur, Telegram memiliki banyak fitur dan bot yang jauh melampaui Whatsapp, menjadikannya favorit pengguna yang mirip peretas, tetapi terkadang rata-rata pengguna menghindarinya karena sedikit lebih kompleks.

Satu-satunya hal yang perlu dipertimbangkan adalah selain memberikan fleksibilitas dan pilihan, semakin banyak fitur yang ditawarkan, semakin kompleks dan berat beban kerja yang ditawarkannya. Ini yang mungkin perlu diperhatikan Telegram untuk mengantisipasi potensi masalah di masa depan.

Baca Juga  ABG Sudirman Sudirman Hobby Pakai WhatsApp Tapi

WhatsApp relatif lemah dibandingkan Telegram. Tentu saja, karena basis penggunanya mendekati 10x, beban dan kerumitan yang mereka hadapi jauh lebih besar daripada Telegram, sehingga mereka bisa sangat selektif dalam menambahkan dan mengimplementasikan fitur/layanan baru dan hanya memilih layanan dasar seperti chat. , obrolan grup dan vokal komunikasi.

Namun, karena masalah keamanan dan pilihan untuk menggunakan protokol Signal yang teruji dengan baik, sebenarnya dapat memberikan keamanan yang lebih komprehensif daripada Telegram.

Tapi sebenarnya kebenarannya sederhana. Aplikasi yang paling populer akan terkena paling banyak. Jika Telegram yang beredar di pasaran saat ini menggantikan WhatsApp, saya yakin akan banyak yang menyerang, dan hingga saat ini tidak ada aplikasi yang tidak terpengaruh.

Salah satu poin yang menentukan adalah fakta bahwa WhatsApp memiliki 1,5 miliar pengguna dibandingkan dengan 200 juta pengguna Telegram. Jadi beban manajemen WhatsApp lebih dari 7 kali lipat dari Telegram. Hukum bukanlah aplikasi yang aman atau kuat, tahan serangan. Tapi, apakah itu cukup menarik untuk diserang atau tidak.

*) Alphonse Tanujaya adalah Praktisi Keamanan Internet untuk Antivirus.